Mrs. Arrazaq's Diary

R O K O K

Posted in Uncategorized by mrsarrazaq on November 5, 2008

Hari ini saya sampe kantor dengan gondok banget. Gimana ga, mestinya saya hanya 2x ganti angkot, eh hari ini jadi 3x. Ini gara2 oknum yang ga tau aturan yang ga bisa nahan barang 30 menit aja untuk ga ngerokok.Sebut saja oknum ini ‘K’

Jadi pas saya naek angkot, udah saya liat ditangan si K ini sebatang rokok yang hampir habis. Saya liat dia dengan nikmatnya ngerokok tanpa perasaan dan menghembuskan asap rokoknya ke seantero angkot yang notabene cuma seukuran 1 meter x 2,5 meter (bener ga ya? belom pernah ngukur angkot sehhh…). Nah saya yang sangat tidak bisa berakrab2 ria dengan asap rokok ditempat yang kecil dan pasti sumpek begitu dalam waktu lama, ngeliatin si K dengan takjub. Ah, tapi rokoknya tinggal dikit koq, saya masih bisa menahan diri untuk ga negur si K. Saya buka lebar2 jendela angkot. Ehhhmmmm lumayan membantu. Tapi lama saya tunggu tu rokok koq ga dimatiin juga, padahal kayaknya panjangnya cuma tinggal 1 cm saja. Ohhh God. Saya alihkan perhatian saya keluar jendela sambil nahan nafas. Mana perjalanan masih 15 km lagi. Uggghhh!!

Nah pas ngelewatin lampu merah Kodam I Bukit Barisan, akhirnya si K mematikan rokoknya yang udah tinggal 1 cm itu. Bayangkan sodara2! tu rokok dihisap sampe tinggal segitu. Apa ga panas bibirnya ya? Ah, entahlah. Yang penting ritual nngerokoknya selesai dan saya bisa bernafas lega. Alhamdulillah.

Hei, hei, wait! Ternyata belum puas juga si K ini hanya dengan sebatang rokok. Dengan santai dikeluarkannya lah bungkus rokok warna hijau muda, jisamsu, kalo ga salah. Lalu dengan demonstratif dikeluarkannya juga korek api. Wah kalo gini ceritanya udah ga bener neh. Alamat saya mual2 campur pusing truz nyampe kantor dengan bau ga sedap. Saya memberanikan diri menegur si K dan memintanya menunda ritual merokok setidaknya sampe dia turun dari angkot. But, tiba2 aja dia ngomel2 ga jelas bilang ga usah ngajarin lah, ga usah sok lah ga usah bertingkah lah. Semua penumpang ngeliatin interaksi kami. Sebagian ngelempar pandangan eneg sama si K sebagian lagi ga peduli. O ow! Ah, sudahlah daripada saya mesti adu omong ga jelas sama orang yang juga ga jelas. Akhirnya, saya memilih untuk melanjutkan perjalanan dengan angkot yang laen saja. Dalam hati saya berdoa, mudah2an diangkot berikutnya ga ada yang merokok deh. Amiiiennnn.

Nah, teman..
Saya tidak sedang menggurui ataupun mengatur pola merokok anda semua. Saya cuma minta sedikit saja pengertian kalian yang suka merokok diluar sana. Tolonglah hargai sedikit kami yang tidak merokok ini. Paling tidak, kalo kalian ingin merokok, janganlah bagi asapnya pada kami. Ambil aja semua buat kalian. Atau, cobalah untuk tidak merokok ditempat umum, seperti angkot, ataupun rumah sakit. Merokoklah di toilet. Pasti lebih nikmat. Kalian ga perlu takut asapnya terbagi untuk yang lain, semua asapnya pasti untuk kalian lagi. Kecuali kalo kalian ngajak sodara, emak, ato teteh pas ke toilet ya…


Asal kalian tahu saja teman rokok itu selain menyebabkan IMPOTENSI, GANGGUAN KEHAMILAN DAN JANIN, juga mengancam stabilitas KEUANGAN kalian, apalagi yang masih mahasiswa, pengangguran lagi.

Untuk temen2 yang pengen berenti ngerokok tapi masih ga bisa juga karena kurang niat, coba deh baca2 jurnal ini dan ini..

2 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. pipu said, on February 5, 2010 at 12:14 am

    oi pagi2 bikin tulisan2…btw bagus jugo blog ko ma…

  2. pipu said, on February 5, 2010 at 12:21 am

    o iyo ini aku santo ganteng…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: